0

Finally We Are Expecting! :))

Setelah memendam cerita ini cukup lama akhirnya saya dan Suami memutuskan sudah saatnya kami mengumumkan ini secara resmi. *jeng jeng jeng!*

FINALLY WE ARE EXPECTING A BABY!

Dan yap usia kandungan saya sudah 13 week 9 days sekarang :). ALHAMDULILLAH WA SYUKURILAH..

Terima kasih buat teman-teman dan saudara yang sudah mengucapkan selamat dan turut mendo’akan kami. We’re so happy to have you guys :’). Mohon do’anya supaya saya dan Baby Aditya sehat sampai waktu melahirkan ya.. Hihihi..

Amiinn..

Ini kenang-kenangan testpack 2 strip itu 🙂

20120905-215705.jpg

*yang bawah masih pink tipis yang atas udah jelas banget hihihi*

Emang sengaja testpack 2 kali, yang pertama yang bawah pas saya tau saya telat datang bulan. Iseng testpack muncul 2 strip tapi masih pink tipis! Ga yakin saya cek ke dokter kandungan. Alhamdulillah dinyatakan positif walo belum 4 minggu :’). Selang seminggu kemudian saya testpack lagi yang atas itu biar lebih jelas. Buat kenang-kenangan :’).

Dan ini penampakan saya pas hamil 2,5 bulan 🙂

20120905-220024.jpg

Dan sekarang hashtag saya di Twitter @atikassavitri :
#ExpectingBabyAditya 🙂 🙂

*update bisa dilihat di Favorites saya ya*

We’re BEYOND HAPPY! 🙂 🙂

0

My Husband is a Superb-Man! :))

Ceritanya beberapa yang lalu saya muntah-muntah sepulang kantor. Untungnya mual berujung muntah itu terjadi pas saya sudah nyampe di kos. Rasanya abis muntah lemes banget dan perut langsung kosong. Keluar semua yang dimakan dari pagi :(.

Then saya tidur selimutan. Ga lama Adyt dateng. Kebetulan hari itu dia pulang ke Malang, saya langsung cerita saya abis muntah. Adyt kaget dan kelihatan khawatir banget. Dia bawain saya makan dari Surabaya, saya langsung disuruh nyandar duduk di kasur trus saya disuapin. Dia juga buatin saya teh dan setelahnya saya dikasih selimut dua lapis dan saya langsung tidur :).

Dua jam kemudian saya bangun. And you know what did he do? Dia nyuci semua piring dan gelas-gelas bekas makan malam kami, bersihin kamar mandi dari closet, nguras bak, sampai lantai-temboknya. Dia juga lap-lapin meja, nyapu kamar. Pokoknya waktu saya kebangun kamar sudah bersih :’). Jam 3.30 pas kita bangun sahur Adyt udah nyiapin makan & buatin saya susu coklat. Abis gitu nyuci piring sama gelasnya lagi & nyapu kamar, kali ini sampai nyingkap2in karpet dan sapu2 bawah kasur segala. Abis gitu kita tidur lagi, jam 6 kita bangun saya dibuatin air panas buat mandi. Oh husband, thank youuu!! 🙂 🙂

Dua hari kemudian Adyt pulang lagi. Dia bawain kapur barus yang dia sebar di kamar sampai kamar mandi, beliin lampu bohlam buat ganti lampu tidur kamar, beliin pisau buah karna punya saya yang lama hilang, bahkan beliin batre buat jam beker saya. Alhamdulillah saya punya Suami yang luar biasa :’). My husband is a SUPERB-MAN! 🙂 🙂

0

My Husband is an Extreme Sports Lover

Suami saya suka sekali olahraga extreme. Dari maen skateboard, ikut ekskul Perisai Diri di sekolah *dulu*, sampe maen sepeda dirt jump. Kalo Perisai Diri emang olahraga turun temurun dari Bapaknya dan Pakde-pakdenya. Jadi mereka ikut ngelatih gitu di sekolah. Sampe sekarang Bapak Mertua say juga masih aktif, tapi kalo Suami sudah ga pernah. Sibuk sama hobinya yang lain mungkin, hehe.. Suami saya keren banget kalo udah pake seragam Perisai Dirinya. Ganteng banget! Sayangnya ga ada fotonya di sini, huhuhu.. 😦

Kalo olahraga skateboard, Suami sudah suka maen dari jaman SMP. Dulu awalnya Mas Ario kakaknya yang suka maen. Tapi lama-lama dia ikut suka juga, bahkan sampe dibelain beli papannya partially ato secara terpisah-pisah baru dirakit. Ada papan, roda, lapisan kasar di atasnya itu *entah apa namanya*, dan lain-lain. Biar lebih hemat, hehehe.. Tau sendiri harga papan skate jadi berapa, bisa 600rb-an :). Dulu dia suka maen di Skate Park ketabang ato di Skate Park Taman Bungkul. Tapi sekarang dia sudah aktif jadi member di Adrenaline Park Bukit Darmo Golf. Jadi bisa maen skateboard dan sepeda dirt jump di satu tempat. Bagi yang suka olahraga extreme pasti suka maen disini :). Tempatnya keren! Membernya 200rb per bulan, udah bisa maen setiap hari *kayak Suami saya, ahem*.

Weekend 2 minggu kemaren saya maen ke rumah Hesty salah satu sahabat saya SMA, one of c-crew team :). Kita maksi ke Soto Banjar Ahmad Jais referensi Hesty sambil cerita-cerita sepanjang perjalanan. Hesty juga ngajak Aldan anak pertamanya. Aldan anteng banget! Diem aja denger ibu-ibu bergosip, hihihi.. Sorenya saya nemenin Suami maen skateboard di Adrenaline Park. Tempatnya terbuka dan gersang jarang ada pohon. Saya memilih untuk duduk di pinggiran bowl daripada duduk di rumput, bisa lihat Suami perform langsung :). Kita disana dari jam 4 sore sampe jam 6 sore, abis gitu kita cuus pulang ke Rumah Simpang.

Minggu ini dia jatuh waktu nyoba turun dari bowl yang tertinggi. Jadinya weekend ini kita ga maen skateboard, dirt jump, sepedaan ke Car Free Day ato renang. My husband broke his knee, butt, and arm. Jadinya sulit buat mandi, jalan, atau duduk :(.

Cepet sembuh ya, Suami… 😦 😦

20120704-122942.jpg

20120704-122950.jpg

20120704-122957.jpg

20120704-123006.jpg

20120704-123013.jpg

8

Testpack oh Testpack..

Jadi ceritanya saya sudah kepingin banget punya baby. Suami sih biasa-biasa aja, pengen sih tapi ga ngebet sampe nanyain tiap saya telat menstruasi. Ortu saya malah pengen saya dan Suami break 1 tahun dulu biar ada persiapan rumah, mobil, dan saya sudah dipindah ke Surabaya. Kalo mertua biasa juga soalnya mungkin karena kakak ipar saya sudah hamil ya? Hihihi..

But i’m different. I want baby, as soon as possible.

Ga tau kenapa ya, saya selalu ngotot kalo punya keinginan. Bukan dalam konotasi negatif ya, tapi saya akan berusaha sekuat tenaga untuk mencapai apa yang saya cita-citakan. Misalkan dulu pas jaman awal-awal kuliah saya kepingin banget punya jins Lee Cooper. Saya sampe bela-belain potong uang saku dari ortu 3 bulan demi bisa punya jins Lee Cooper. Sama halnya waktu saya pengen kuliah di jurusan Hubungan Internasional. Dari SMA kelas 2 saya sudah rajin cari info tentang mata kuliah-mata kuliahnya, bahkan sampe ikut kursus bahasa Jerman segala *sapa tau jadi nilai tambah, hihihi*. Selain itu saya juga rajin cari info PMDK Prestasi biar kuliahnya murah. Walopun pada akhirnya saya ga lulus PMDK Prestasi, toh pada akhirnya saya berhasil masuk HI juga lewat jalur PMDK Umum :).

Tapi perihal punya baby ini, saya ga bisa berbuat banyak. Oke mungkin waktu saya ngotot pengen cepet nikah sama Suami, saya bisa berusaha sekuat tenaga supaya dipercaya sama ortu saya & ortu Suami. Tapi ini? Saya ga tau harus berusaha yang kayak gimana *selain rajin ‘ketemu’ Suami :p*. Saya ga mau ke dokter dulu karna toh juga masih 4 bulan jalan ini umur nikahnya. Tapi jujur, setiap ada gejala-gejala kehamilan *payudara sakit, badan lemes, suhu tubuh anget, dll* dan sesudahnya saya test pack dan ternyata hasilnya negatif rasanya kecewa banget :(. To be honest, it hurts.

Sudah 3 kali ini saya testpack kehamilan. Dari pake yang One Med harga 2 ribu sampe pake Sensitif harga 20ribuan. Setiap kali abis testpack saya selalu harap-harap cemas. Ya nunggu 2 stripnya itu yang bikin deg-degan. Tapi mungkin Allah punya rencana lain, sejauh ini selalu 1 strip yang saya dapat. Mungkin saya dan Suami belum diberi kepercayaan untuk punya baby, and we’ll accept that.

Selama ini kita ga ada program-program khusus. Kalo Suami bilang “Sedikasihnya aja sama Allah..”. Dan saya setuju :). Perihal yang satu ini emang kita ga bisa ngotot. Sepenuhnya kuasa Allah. Saya dan Suami rajin menerapkan tips-tips biar cepet hamil yang dibilangin sama temen-temen, but that’s it. Ga ada cara aneh-aneh lainnya.

So i guess we just pray for the best right now. Sesuai hashtag saya di Twitter beberapa waktu lalu : #PrayForBaby. Hihihi..

Happy Tuesday, everyone 🙂 ❤

0

My Mom is in The House!

SURPRISED! MY MOM IS HERE! 😀

Dari hari Minggu kemaren saya sudah cerita-cerita sama Ibu saya kalo minggu ini Adyt ga bisa pulang karena lagi piket redaksi. Ibu saya bilang, “Tenang aja Nduk, ntar aku ta maen ke Malang. Ta temenin..”. And here she is! Nekat berangkat naik bis patas sendirian jam 2 siang sampe Malang tepat jam 5.30 sore (udah sama naik angkotnya lho). Jam 7 saya pulang trus kita kangen-kangenan. Hihihi..

Abis sholat Maghrib saya bersih-bersih badan *ga pake mandi, dingin! hihihi..*. Agenda selanjutnya adalah, dinner! Kita naik angkot AG satu kali ke Grand Food Court. Tempatnya pas abis Carrefour Jalan A Yani. Kita makan Sate Ayam Pak Siboen yang terkenal itu. Saya pake lontong, Ibu pake nasi. Enak! Sate ayam 5 tusuk cuma Rp 8.750,- saja. Minumnya saya hot chocolate *taelah*, Ibu teh manis panas. Pulangnya kita naik angkot AG lagi trus turun di depan Istana Buah seberang kos. Kita beli buah anggur buat ngemil di kos, trus nyebrang pulang. Sekarang kita leyeh-leyeh, abis gini sholat Isya’ trus tidur :).

Thank you, Mom for coming! 🙂 🙂 🙂

0

When We Separate, When We Unite..

Hari ini saya baca tweets sahabat saya salah satu BDO Area di Surabaya, Devita. Isinya gini :

“Akhirnya pake almamater kuning lagi untuk kedua kalinya :)”

Then saya mention dia :

“Mau kuliah S2 UI, Dev?”

Then she answered :

“YES 🙂 :)”

Dan pembicaraan pun berlanjut. Pada intinya dia pengen melanjutkan studi S2 nya ambil profesi Psikologi, trus rencana mau resign dari kerjaannya which is perusahaan tempat saya kerja sekarang. And it hits me. Devita yang angkatan ODP-nya jauuh di bawah saya sudah punya pemikiran sedemikian jauhnya, sedangkan saya? Apa rencana saya 5-10 tahun ke depan? Kalo dulu waktu wawancara pekerjaan sih jawabnya, “Maju dan berkembang bersama perusahaan yang Bapak/Ibu pimpin”. But now i don’t think so :).

These are my 5-10 years plans :

1. Kerja yang bener dan berprestasi
2. Minta pindah Surabaya
3. Beli rumah di Surabaya
4. Beli mobil
5. Punya anak dari Aditya Haryanto *ahem*
6. Naik haji 🙂 🙂

As simple as that. Kalo ditanya rencana jangka pendek cuma 2 : diet, turunin berat badan sampe kayak sebelum kerja dulu, trus hamil. Udah :).

Setelah saya menikah, saya merasa orientasi saya jadi berbeda. Itu jelas. Misalkan malam ini Suami pulang, saya tidur pules. Besok malem Suami saya ga pulang, saya ga bisa tidur sampe pagi -___-“. That’s why saya pengen hidup sekota sama Suami, biar kita bisa saling menyemangati satu sama lain :’). Selain itu, udah banyak pertanyaan juga dari keluarga saya dan Suami, ” Kapan pindah Surabaya?”. Jawaban saya selalu, “As soon as possible”. Bukan saya juga yg kepengen lama-lama di Malang :(. Pada intinya sih saya pengen membangun rumah tangga di tempat yang membuat kami nyaman, kebetulan saya sama Suami asli Surabaya jadi kita lebih memilih berumah tangga di Surabaya aja :). Banyak sodara di sini, orang tua juga di sini, temen-temen dan sahabat-sahabat juga di sini.

Kalo dilihat dari kotanya, Malang sih enak dan nyaman banget. Kulinernya, kerjaannya, temen-temen kantornya juga. Makanya saya betah di Malang, ga kerasa udah 2 tahun ajah kerja di sini. Tapi saya ga mau kalo disuruh beli rumah di Malang trus nunggu sampe ada kepastian pindah Surabaya. Saya ga mau! Saya pengen cepet-cepet pindah Surabaya aja pokoknya.

Kalo masalah minta pindah sama si bos sih udah bolak balik. Dari mulai cuma bilang, nyinggung-nyinggung, minta, sampe memohon semua udah. Tapi tetep belum ada jawaban dan posisi yang jelas. Saya disuruh belajar dulu sampe pinter katanya, biar punya nilai jual buat ditawarin pindah ke Surabaya. So what can i say? Semua akan indah pada waktunya, saya yakin. Selalu saya sebut dalam do’a :

“Ya Allah berilah yang terbaik dalam pernikahan kami.. Berilah pekerjaan, penempatan dan posisi yang terbaik bagi saya dan Suami.. Berilah kami kebahagiaan, rejeki yang barokah, dan momongan di saat yang terbaik..

So for now i’ll just do the best and let GOD do the rest 🙂 :).

Happy Tuesday, everyone!
XOXO

0

It’s Been 2 Years..

It’s been a very long time since the last time i’ve posted something here. My life has been ups and downs and i’ve been very busy jadi ga sempet update post di blog. So sorry :). Malem ini juga saya baru pulang jam 22.30, baruu aja selese Rapat Reboan. Rapat Reboan itu semacam program pertemuan seminggu sekali dari Area Manager untuk koordinasi sekaligus coaching Kepala Cabang dan COM. That’s very tense, isn’t it? :).

Sekarang saya lagi pengen share tentang kerjaan. As you know, saat ini saya bekerja di sebuah bank BUMN terkenal di Indonesia *tsah!*. Dulu saya apply dari job fair di ITS, dan saya sangat bersyukur pekerjaan ini adalah perusahaan kedua tempat saya melamar setelah Departemen Luar Negeri. Jadi ga nunggu lama-lama kan :). Alhamdulillah wa syukurilah..

Ngomongin melamar pekerjaan jadi teringat. Dulu sewaktu saya masih baru lulus dan idealis, saya punya cita-cita untuk menjadi Diplomat di Deplu. ‘Nya sempat mengantarkan saya ke Jakarta untuk ikut tes tulis di PRJ. Karena kita ga punya sodara/temen deket banget di Jakarta, saya dan ‘Nya sampe nginep di salah satu sahabat ‘Nya di Bogor, Tante Dahlia, dan PP Bogor-Jakarta diantarkan mobil Budhe Lis, sodara ‘Nya di Bogor. Bener-bener perjuangan.

Pas waktu saya dipanggil wawancara akhir ODP M*ndiri oleh Direksi di Jakarta, ‘Nya juga yang nemenin saya. Kita tinggal di apartemen salah satu Kakak ‘Nya, Pakpuh Didik, di Tangerang. Saat-saat itu juga perjuangan, banget malah. Abis dinyatakan lulus, saya cuma diberi waktu 2 hari untuk siap-siap masuk kelas. Akhirnya saya ga pulang lagi ke Surabaya dan langsung dianter ‘Nya cari kosan di Jakarta. Setelah 2 bulan baru saya pulang ke Surabaya, hihihi..

Ga kerasa tanggal 9 Juni 2012 kemarin saya pas 2 tahun resmi jadi pegawai di Bank M*ndiri. Ga terasa juga, 9 Juni 2013 saya sudah lepas, bebas dari tanggung jawab membayar denda apabila saya ingin resign dari pekerjaan ini. But do i? Apakah saya ingin resign? Setelah itu mau kerja dimana? Apa ada tempat kerja dengan salary sebagus *ceileh* dan perusahaan se-prestige M*ndiri? Apa saya mau wirausaha? Trus ntar beli rumah pake duit apa? Buat anak dibiayai darimana? Dan banyak pertanyaan besar lainnya. Bener kata Bapak, mutusin jadi seorang wirausaha ga gampang. Harus dipikirkan matang-matang. And i think i’ll be ready someday :). Mungkin pada saat sudah punya anak pertimbangan saya bisa berbeda. Ya kan? Jalani aja dengan ikhlas, i know GOD will do the best in His/Her on way :). It will be :).

Good nite then! :).

*7 jam lagi briefing pagi* *pingsan*

0

Beach to Beach Adventure

Again, drafted post :p. Kalo postingan yang ini sudah lamaa sekali. Ini cerita jalan-jalan saya sama Suami & keluarga besar saya ke beberapa pantai, yang kebetulan waktunya berdekatan.

1. Trip to Papuma Beach

Di libur long weekend bulan Maret kemaren, kita sekeluarga jalan-jalan ke Lumajang, kebetulan Bapak lagi berobat di sana. Di hari kedua kita maen ke Pantai Papuma Jember. Yaay! Setelah selama ini cuma denger-denger ceritanya aja *yang katanya bagus*, sekarang akhirnya kita keturutan beneran kesana. Dan ternyata memang bagus! Walopun sayang banyak perahu yang berlabuh dan ditambatkan di pesisir pantai, ganggu banget, kita jadi ga bisa bebas lari-lari di pasir. But overall, seruu! Langit dan lautnya bagus banget :).

20120509-141613.jpg

20120509-141708.jpg

20120509-141629.jpg

20120509-141644.jpg

20120509-141747.jpg

20120509-141759.jpg

20120509-141813.jpg

20120509-141826.jpg

20120509-141838.jpg

20120509-141850.jpg

20120509-141725.jpg

2. Trip to Camplong Beach

Dari Pantai Papuma kita nyampe Surabaya jam 12 malem. Jam 6 pagi saya dan Suami sudah di Grahadi. Kita ikut touring motor ke Pantai Camplong, Sampang, Madura bareng-bareng sama rombongan TVRI dan seluruh wartawan di Surabaya. Acaranya ini yang ngadain Pakde Karwo, beliau buka acara bentar trus kita start jam 6.30 pagi. Perjalanan yang mestinya 2 jam jadi 3 jam! Banyak foto-fotonya di jalan. Hahaha.. Pulang sampe Surabaya lagi kulit menghitam. Hihihi.. But it was all fun!

20120509-142432.jpg

20120509-142441.jpg

3. Trip to Tambakrejo Beach

Kalo pas ke pantai ini, waktunya selisih sekitar semingguan. Lagi-lagi pas kebetulan ada libur long weekend. Saya sekeluarga termasuk Suami dan Budhe serta Tante dari ‘Nya ikutan smua. Kita nginep di Blitar 2 malem, di hari kedua baru kita ke pantai. Pas dateng ujan deres, tapi pantai sudah sepi. Kita makan ikan bakar dulu di warung pinggir pantai, pas ujan udah reda kita hiking naik bukit, pindah ke pantai pasir putih di sebelah pantai yang pertama. Pantai yang ini jauh lebih baguus! Pantainya bersih, pasirnya putih, dan sepi! Tapi sayangnya cuma bentar, keburu maghrib. Huhuhu..

20120509-143010.jpg

20120509-143038.jpg

20120509-143111.jpg

20120509-143343.jpg

20120509-143357.jpg

20120509-143419.jpg

20120509-143437.jpg

20120509-143452.jpg

20120509-143509.jpg

20120509-143539.jpg

20120509-153932.jpg

20120509-153949.jpg

20120509-154022.jpg

20120509-154057.jpg

One is never enough, bunch to die for! 🙂 🙂

0

Two Different Cities

This morning my husband left to Surabaya, i left to the office. We kissed, we hugged, and we separated.

Last nite he arrived at 9 pm. We talked, we laughed, we ate dinner, we cuddled. And this morning he left. We separated.

We work in two different cities.

This photo was taken yesterday night when we had dinner together in our ‘room’.

20120509-091247.jpg

And this is what we ‘had’ for dinner :

20120509-091430.jpg

Hope we can finally live together in one roof. In a very good time. In Allah’s ways :’).

Amen.