When We Separate, When We Unite..

Hari ini saya baca tweets sahabat saya salah satu BDO Area di Surabaya, Devita. Isinya gini :

“Akhirnya pake almamater kuning lagi untuk kedua kalinya :)”

Then saya mention dia :

“Mau kuliah S2 UI, Dev?”

Then she answered :

“YES🙂 :)”

Dan pembicaraan pun berlanjut. Pada intinya dia pengen melanjutkan studi S2 nya ambil profesi Psikologi, trus rencana mau resign dari kerjaannya which is perusahaan tempat saya kerja sekarang. And it hits me. Devita yang angkatan ODP-nya jauuh di bawah saya sudah punya pemikiran sedemikian jauhnya, sedangkan saya? Apa rencana saya 5-10 tahun ke depan? Kalo dulu waktu wawancara pekerjaan sih jawabnya, “Maju dan berkembang bersama perusahaan yang Bapak/Ibu pimpin”. But now i don’t think so🙂.

These are my 5-10 years plans :

1. Kerja yang bener dan berprestasi
2. Minta pindah Surabaya
3. Beli rumah di Surabaya
4. Beli mobil
5. Punya anak dari Aditya Haryanto *ahem*
6. Naik haji🙂🙂

As simple as that. Kalo ditanya rencana jangka pendek cuma 2 : diet, turunin berat badan sampe kayak sebelum kerja dulu, trus hamil. Udah🙂.

Setelah saya menikah, saya merasa orientasi saya jadi berbeda. Itu jelas. Misalkan malam ini Suami pulang, saya tidur pules. Besok malem Suami saya ga pulang, saya ga bisa tidur sampe pagi -___-“. That’s why saya pengen hidup sekota sama Suami, biar kita bisa saling menyemangati satu sama lain :’). Selain itu, udah banyak pertanyaan juga dari keluarga saya dan Suami, ” Kapan pindah Surabaya?”. Jawaban saya selalu, “As soon as possible”. Bukan saya juga yg kepengen lama-lama di Malang😦. Pada intinya sih saya pengen membangun rumah tangga di tempat yang membuat kami nyaman, kebetulan saya sama Suami asli Surabaya jadi kita lebih memilih berumah tangga di Surabaya aja🙂. Banyak sodara di sini, orang tua juga di sini, temen-temen dan sahabat-sahabat juga di sini.

Kalo dilihat dari kotanya, Malang sih enak dan nyaman banget. Kulinernya, kerjaannya, temen-temen kantornya juga. Makanya saya betah di Malang, ga kerasa udah 2 tahun ajah kerja di sini. Tapi saya ga mau kalo disuruh beli rumah di Malang trus nunggu sampe ada kepastian pindah Surabaya. Saya ga mau! Saya pengen cepet-cepet pindah Surabaya aja pokoknya.

Kalo masalah minta pindah sama si bos sih udah bolak balik. Dari mulai cuma bilang, nyinggung-nyinggung, minta, sampe memohon semua udah. Tapi tetep belum ada jawaban dan posisi yang jelas. Saya disuruh belajar dulu sampe pinter katanya, biar punya nilai jual buat ditawarin pindah ke Surabaya. So what can i say? Semua akan indah pada waktunya, saya yakin. Selalu saya sebut dalam do’a :

“Ya Allah berilah yang terbaik dalam pernikahan kami.. Berilah pekerjaan, penempatan dan posisi yang terbaik bagi saya dan Suami.. Berilah kami kebahagiaan, rejeki yang barokah, dan momongan di saat yang terbaik..

So for now i’ll just do the best and let GOD do the rest🙂🙂.

Happy Tuesday, everyone!
XOXO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s