0

My Mom is in The House!

SURPRISED! MY MOM IS HERE! 😀

Dari hari Minggu kemaren saya sudah cerita-cerita sama Ibu saya kalo minggu ini Adyt ga bisa pulang karena lagi piket redaksi. Ibu saya bilang, “Tenang aja Nduk, ntar aku ta maen ke Malang. Ta temenin..”. And here she is! Nekat berangkat naik bis patas sendirian jam 2 siang sampe Malang tepat jam 5.30 sore (udah sama naik angkotnya lho). Jam 7 saya pulang trus kita kangen-kangenan. Hihihi..

Abis sholat Maghrib saya bersih-bersih badan *ga pake mandi, dingin! hihihi..*. Agenda selanjutnya adalah, dinner! Kita naik angkot AG satu kali ke Grand Food Court. Tempatnya pas abis Carrefour Jalan A Yani. Kita makan Sate Ayam Pak Siboen yang terkenal itu. Saya pake lontong, Ibu pake nasi. Enak! Sate ayam 5 tusuk cuma Rp 8.750,- saja. Minumnya saya hot chocolate *taelah*, Ibu teh manis panas. Pulangnya kita naik angkot AG lagi trus turun di depan Istana Buah seberang kos. Kita beli buah anggur buat ngemil di kos, trus nyebrang pulang. Sekarang kita leyeh-leyeh, abis gini sholat Isya’ trus tidur :).

Thank you, Mom for coming! 🙂 🙂 🙂

0

When We Separate, When We Unite..

Hari ini saya baca tweets sahabat saya salah satu BDO Area di Surabaya, Devita. Isinya gini :

“Akhirnya pake almamater kuning lagi untuk kedua kalinya :)”

Then saya mention dia :

“Mau kuliah S2 UI, Dev?”

Then she answered :

“YES 🙂 :)”

Dan pembicaraan pun berlanjut. Pada intinya dia pengen melanjutkan studi S2 nya ambil profesi Psikologi, trus rencana mau resign dari kerjaannya which is perusahaan tempat saya kerja sekarang. And it hits me. Devita yang angkatan ODP-nya jauuh di bawah saya sudah punya pemikiran sedemikian jauhnya, sedangkan saya? Apa rencana saya 5-10 tahun ke depan? Kalo dulu waktu wawancara pekerjaan sih jawabnya, “Maju dan berkembang bersama perusahaan yang Bapak/Ibu pimpin”. But now i don’t think so :).

These are my 5-10 years plans :

1. Kerja yang bener dan berprestasi
2. Minta pindah Surabaya
3. Beli rumah di Surabaya
4. Beli mobil
5. Punya anak dari Aditya Haryanto *ahem*
6. Naik haji 🙂 🙂

As simple as that. Kalo ditanya rencana jangka pendek cuma 2 : diet, turunin berat badan sampe kayak sebelum kerja dulu, trus hamil. Udah :).

Setelah saya menikah, saya merasa orientasi saya jadi berbeda. Itu jelas. Misalkan malam ini Suami pulang, saya tidur pules. Besok malem Suami saya ga pulang, saya ga bisa tidur sampe pagi -___-“. That’s why saya pengen hidup sekota sama Suami, biar kita bisa saling menyemangati satu sama lain :’). Selain itu, udah banyak pertanyaan juga dari keluarga saya dan Suami, ” Kapan pindah Surabaya?”. Jawaban saya selalu, “As soon as possible”. Bukan saya juga yg kepengen lama-lama di Malang :(. Pada intinya sih saya pengen membangun rumah tangga di tempat yang membuat kami nyaman, kebetulan saya sama Suami asli Surabaya jadi kita lebih memilih berumah tangga di Surabaya aja :). Banyak sodara di sini, orang tua juga di sini, temen-temen dan sahabat-sahabat juga di sini.

Kalo dilihat dari kotanya, Malang sih enak dan nyaman banget. Kulinernya, kerjaannya, temen-temen kantornya juga. Makanya saya betah di Malang, ga kerasa udah 2 tahun ajah kerja di sini. Tapi saya ga mau kalo disuruh beli rumah di Malang trus nunggu sampe ada kepastian pindah Surabaya. Saya ga mau! Saya pengen cepet-cepet pindah Surabaya aja pokoknya.

Kalo masalah minta pindah sama si bos sih udah bolak balik. Dari mulai cuma bilang, nyinggung-nyinggung, minta, sampe memohon semua udah. Tapi tetep belum ada jawaban dan posisi yang jelas. Saya disuruh belajar dulu sampe pinter katanya, biar punya nilai jual buat ditawarin pindah ke Surabaya. So what can i say? Semua akan indah pada waktunya, saya yakin. Selalu saya sebut dalam do’a :

“Ya Allah berilah yang terbaik dalam pernikahan kami.. Berilah pekerjaan, penempatan dan posisi yang terbaik bagi saya dan Suami.. Berilah kami kebahagiaan, rejeki yang barokah, dan momongan di saat yang terbaik..

So for now i’ll just do the best and let GOD do the rest 🙂 :).

Happy Tuesday, everyone!
XOXO

0

Good Morning, Kediri!

Berkat permintaan si bos, mule kemarin sore saya di Kediri untuk mempersiapkan acara gathering dengan salah satu target value chain kami yang terbesar untuk diakuisisi menjadi nasabah. Untungnya saya ga pergi sendiri, ada Dyah partner saya di BDO yang menemani. Malesnya dan takutnya itu lho tidur di hotel sendirian. Hihihi..

Setelah naik mobil dengan liku-liku di Pujon, akhirnya kami nyampe di Hotel Grand Surya Kediri jam 16.30 sore. Abis check in dan mandi kita meeting dengan pihak SG. Setelah rundown selesai disusun, kita nata-nata goodie bag. Abis gitu kita cuus makan sore dulu di Bebek Goreng Slamet di deket hotel. Jam 7 kita udah siap dandan, sholat maghrib, dsb. Jam 20.00 tamu udah dateng 90 % dan acara dimulai.

Tepat jam 22.00 acara selese. Then kita diajak temen makan nasi goreng/mie stasiun yang katanya dulu pernah masuk Wisata Kuliner Trans TV. Rasanya lumayan enak :). Porsinya ga terlalu banyak, kalo buat cewek pas lah. Ga kayak nasi goreng duk-duk biasanya yang porsinya jumbo. Nasi gorengnya juga banyak banget telurnya. Pokoknya enak! 🙂

Trus kita dianter balik hotel, langsung tidur puleees banget. Rencana pagi ini bangun sebangun-bangunnya, males buru-buru. But then i wake up this morning, and i miss my husband so bad :((. Biasanya Jum’at malem kita udah Friday Movie Date, Sabtu pagi udah sibuk menyusun jadwal weekend mau ngapain aja. Maaf ya Suamiku i can’t be around :((. Abis gni aku pulang kok! :’)

Good morning, Kediri!

20120616-061716.jpg

20120616-061711.jpg

Thank you, Bocil for accompanying me :*

0

It’s Been 2 Years..

It’s been a very long time since the last time i’ve posted something here. My life has been ups and downs and i’ve been very busy jadi ga sempet update post di blog. So sorry :). Malem ini juga saya baru pulang jam 22.30, baruu aja selese Rapat Reboan. Rapat Reboan itu semacam program pertemuan seminggu sekali dari Area Manager untuk koordinasi sekaligus coaching Kepala Cabang dan COM. That’s very tense, isn’t it? :).

Sekarang saya lagi pengen share tentang kerjaan. As you know, saat ini saya bekerja di sebuah bank BUMN terkenal di Indonesia *tsah!*. Dulu saya apply dari job fair di ITS, dan saya sangat bersyukur pekerjaan ini adalah perusahaan kedua tempat saya melamar setelah Departemen Luar Negeri. Jadi ga nunggu lama-lama kan :). Alhamdulillah wa syukurilah..

Ngomongin melamar pekerjaan jadi teringat. Dulu sewaktu saya masih baru lulus dan idealis, saya punya cita-cita untuk menjadi Diplomat di Deplu. ‘Nya sempat mengantarkan saya ke Jakarta untuk ikut tes tulis di PRJ. Karena kita ga punya sodara/temen deket banget di Jakarta, saya dan ‘Nya sampe nginep di salah satu sahabat ‘Nya di Bogor, Tante Dahlia, dan PP Bogor-Jakarta diantarkan mobil Budhe Lis, sodara ‘Nya di Bogor. Bener-bener perjuangan.

Pas waktu saya dipanggil wawancara akhir ODP M*ndiri oleh Direksi di Jakarta, ‘Nya juga yang nemenin saya. Kita tinggal di apartemen salah satu Kakak ‘Nya, Pakpuh Didik, di Tangerang. Saat-saat itu juga perjuangan, banget malah. Abis dinyatakan lulus, saya cuma diberi waktu 2 hari untuk siap-siap masuk kelas. Akhirnya saya ga pulang lagi ke Surabaya dan langsung dianter ‘Nya cari kosan di Jakarta. Setelah 2 bulan baru saya pulang ke Surabaya, hihihi..

Ga kerasa tanggal 9 Juni 2012 kemarin saya pas 2 tahun resmi jadi pegawai di Bank M*ndiri. Ga terasa juga, 9 Juni 2013 saya sudah lepas, bebas dari tanggung jawab membayar denda apabila saya ingin resign dari pekerjaan ini. But do i? Apakah saya ingin resign? Setelah itu mau kerja dimana? Apa ada tempat kerja dengan salary sebagus *ceileh* dan perusahaan se-prestige M*ndiri? Apa saya mau wirausaha? Trus ntar beli rumah pake duit apa? Buat anak dibiayai darimana? Dan banyak pertanyaan besar lainnya. Bener kata Bapak, mutusin jadi seorang wirausaha ga gampang. Harus dipikirkan matang-matang. And i think i’ll be ready someday :). Mungkin pada saat sudah punya anak pertimbangan saya bisa berbeda. Ya kan? Jalani aja dengan ikhlas, i know GOD will do the best in His/Her on way :). It will be :).

Good nite then! :).

*7 jam lagi briefing pagi* *pingsan*