Overweights? Nooo!!

Am i overweight? Yes. Masalah berat badan ini sudah jadi masalah saya sejak jaman dahulu kala. Jaman saya SMA rasanya belum terlalu ingin untuk menjaga pola makan apalagi diet. Olahraga yang saya lakukan waktu itu cuma basket dan badminton karena memang diwajibkan oleh sekolah. Lainnya? Nihil. Maless banget kalo disuruh olah raga berkeringat-keringat gitu.

Lanjut pas saya kuliah. Nah disini sudah mulai sadar untuk berdiet. Kebetulan waktu itu Om saya, yang kebetulan juga dokter, nawarin saya dan adek buat jadi bahan percobaan obat diet herbalnya yang baru. Saya dan adek saya pada saat itu sama-sama guede, saya 65kg dan adek saya 70 kg! Dengan tinggi badan sekitar 163 cm, kita terlihat tinggi besar ato orang biasa bilang bongsor🙂.

Efek minum obat diet herbal itu BAB jadi lancar dan keringetan terus. Sebulan, dua bulan belum terlalu kelihatan perubahannya di badan. Pas bulan ketiga barulah, ternyata sebulan kita turun sekitar 2 kg! Akhirnya berhasil, di bulan ke-8 berat saya sudah 58 kg dan adek saya 63 kg🙂. Seneng rasanya akhirnya berhasil diet, dan alhamdulillah setelah itu banyak yang ikut nyobain juga. Sodara, temennya sodara, temen kuliah, tetangga. It’s a heap!🙂🙂.

Then masuklah masa-masa nganggur setelah skripsi, sidang skripsi, wisuda, lalu resmi menjadi jobseeker. Berat saya sukses kembali ke angka 65 kg! Dan setelah saya diterima bekerja dan training 6 bulan di Jakarta, berat saya melonjak menjadi 73 kg😦.

Setelah saya ditempatkan di Malang, mulailah keinginan untuk diet kembali muncul. Apalagi di saat yang sama saya dan Adyt sudah menjalani prosesi lamaran. Malu dong kalo ntar setelah nikah berat saya lebih dari berat suami -____-. Di sisa waktu 7 bulan saya mati-matian diet. Atas referensi Bapak, saya berkonsultasi dengan dr.Sugeng. Terapinya pijet refleksi dan diberi obat semacam jamu. Saya rutin kontrol setiap 2 minggu sekali dan ditambah saya disarankan untuk ikut kelas yoga seminggu 2 kali dengan durasi 1,5 jam *tentang kelas yoga akan saya ceritakan secara terpisah ya, promise :)*.

H-3 bulan, berat saya sudah kembali di angka 65 kg! Alhamdulillah! Target sebenarnya kembali ke angka 58 kg. Tapi buat saya yang penting proses, ga langsung turun banyak juga gapapa🙂. Dan pada saat hari H alhamdulillah sudah 63 kg🙂.

Sampai dengan saat ini, H+1,5 bulan dari tanggal pernikahan alhamdulillah saya masih konsisten berat saya masih stabil, dan barusan saya timbang : SAYA TURUN 2 KG LAGI!🙂🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s