Zoey’s Delivery : The Story of Normal Birth Process

Awalnya hari Kamis 28 Februari 2013, pagi2 pas saya ke kamar mandi saya ngeflek. Saya reflek manggil ‘Nya, nunjukin flek darah itu, trus tanya apa bener ini salah satu tanda mau melahirkan. ‘Nya bilang iya, trus saya disuruh siap2 ke RS. Untungnya tas buat ke RS udah saya siapin dari jauh2 hari. Mobil kosong, ‘Nya langsung telpon Bapak yang abis nganter Tantri ke kantor buat langsung balik dan bilang saya mau melahirkan. Bapak cerita kalo abis ‘Nya telpon itu Bapak panik sampe pas nyetir di jalan tol jalannya hampir ga kelihatan :D. Abis telpon Bapak, ‘Nya telpon Adyt yang abis siaran TC pagi. Adyt langsung meluncur pulang. Terakhir ‘Nya telpon Bu Yuwono, tetangga saya yang kebetulan Kepala Bidan di RS Husada Utama tempat saya mau melahirkan. Bu Yuwono bilang bawa aja ke RS, mau dicek dalem & NST.

Jam 8 pagi saya, ‘Nya dan Adyt sudah di RS Husada Utama Lantai 10. Saya langsung dibawa ke ruang VK. Bu Yuwono ngecek dalem buat ngecek udah bukaan berapa & NST trus dilaporin ke dr. Amang. Waktu dicek dalem duh sakit banget diobok2 :(. Ternyata masih retro, belum ada bukaan sama sekali. Pantesan belum ada kontraksi juga. dr. Amang bilang saya disuruh pulang trus kontrol seperti biasa. Saya mikir, semalem saya abis kontrol ke dr. Amang, dijadwalin kontrol lagi hari Senin tanggal 4 Maret 2013. Berarti ga akan lahir sebelum Senin dong ya. Akhirnya kita pulang.

Dini harinya, hari Jum’at tanggal 1 Maret 2013, mulai jam 3 pagi, pertama kalinya saya ngerasain yang namanya kontraksi. Kayak perut mules mau pup ato pipis, tapi pas ke kamar mandi ga ada tuh yang keluar. Perut saya sakiit banget tiap 15 menit saya itungin. Gitu terus sampe jam setengah 6 pagi. Begitu bangun saya tanya ‘Nya, apa ini yang namanya kontraksi. ‘Nya telpon Bu Yuwono lagi buat konsultasi, Bu Yuwono bilang belum mau lahiran kalo belum kontraksi tiap 5 menit. Tapi saya disaranin nunggu di RS aja mengingat jarak yang lumayan jauh juga dari rumah ke RS. Saya mandi siap2. Di kamar mandi kontraksi semakin cepet, tiap 5 menit sekali. Ya ampun rasanya ga bisa dideskripsikan. Sakiit banget! Akhirnya jam setengah 7 pagi saya, ‘Nya, Adyt berangkat ke RS.

Jam setengah 8 saya sudah di kamar kelas 3 RS Husada Utama. Saya memang sudah rencana jauh2 hari buat ambil kelas 3, biar nambahnya ga banyak. Satu kamar 5 orang, dipisahin tirai. Kamarnya buwesaar dan nyaman :). Ada 1 kamar mandi, ga ada TV. Di situ saya dicek dalem lagi dan NST. Ternyata udah bukaan 4! Alhamdulillah.. Dari situ saya dibawa ke ruang VK. Ganti baju RS dan perjuangan pun dimulai..

Ruang VK-nya bagus banget hampir kayak ruang VIP-nya. Di situ kontraksi saya terus2an tiap 5 menit sekali. Saya tidur miring kiri, di sebelah kiri saya megang tangan Adyt, di kanan ‘Nya yang mijetin badan saya dari pinggang ke pantat. Rasanya njarem banget, tapi kalo dipijet enakan. Kalo capek saya ganti miring kanan, Adyt pindah kanan nyah pindah kiri. Posisi tetep tangan Adyt saya pegang ‘Nya yang mijetin badan saya dari pinggang ke pantat. Tiap kontraksi dateng saya baca semua yang saya inget, dari Allahu Akbar, Astaghfirullahaldzim, La Haulakuwataillabillahilalihiladzim, sampe Subhanallahwalhamdulillah Walailahaillallahuallahuakbar. Ga lupa tangan kiri saya genggem surat Al Waqi’ah yang udah saya tulis sendiri pake tulisan tangan saya. Sempet saya baca surat Al Waqi’ahnya tapi cuma dapet satu halaman. Perut rasanya tambah mules baca Al Waqi’ah. Saya inget2 video yang saya lihat di Metro TV, kontraksi dateng karna bayinya berjuang nyari jalan lahir. Jadi saya, Adyt &’Nya gantian ngajak ngomong anak saya di perut buat bantu saya, pinter, terus berjuang, dll. Saya juga terus komat kamit kadang teriak kenceng demi sugesti diri sendiri, “GA SAKIT SAMA SEKALI! GA ADA APA2NYA DIBANDING PANASNYA API NERAKA! INI DEMI ANAK SAYA!”. Ga tau kenapa rasanya lebih enteng lho, serius :D. Itu juga salah satu hypnobirth kali ya? Hihi..

Suster sama Bidan gantian dateng buat ngecek bukaan. Bu Yuwono juga ikut ngecek. RS hari itu lagi rame banget jadi semua suster & bidan pada lompat2 ke kamar2 laen juga. Jam 10 saya sudah bukaan 7. Alhamdulillah.. Tapi Bu Yuwono bilang dari bukaan 7 ke 10 masih 8 jam lagi. What?? Huhuhu.. Rasanya udah ga kuaat.. Tapi Allah berkehendak lain, jam 1 siang saya udah ngerasa kebelet pup yang teramat sangat, ga bisa ditahan. Saya udah tarik napas panjang, tarik napas tiup-tiup-tiup kayak yang diajarin pas senam hamil, tapi kontraksinya tambah hebat. Bu Yuwono ngecek lagi, alhamdulillah sudah bukaan lengkap! dr. Amang ditelpon langsung meluncur ke RS.. Perjuangan tinggal sedikit lagi..

Terhitung dari saya sudah bukaan lengkap sampe dr. Amang dateng kurang lebih 20 menit. Rasanya amazing udah untup2 tapi masih disuruh nahan buat ga ngeden. Saya disuruh tidur miring kiri terus, katanya belakangan karna kalo saya telentang udah keluar tuh bayinya. Ampuuunn.. Pas jam 13.40 dr. Amang dateng. Saya langsung disuruh telentang, kaki diangkat diganjel alat kayak kalo mau papsmear. Suster dan bidan2 semua ganti baju siap2 persalinan. Bu Yuwono juga dampingi saya, bilang saya boleh ngeden kalo pas terasa kontraksinya suakit banget. Saya 2 kali ngeden. Uu rasanya kayak pup ga keluar2! Jadi ngedennya emang kayak mau pup gitu. Abis dr. Amang siap2, beliau langsung siaga di bawah sana. dr. Amang, suster, bidan masih ketawa ketiwi, saya mules. ‘Nya keluar ruangan, Adyt di samping saya, tangan kiri saya tetep genggem surat Al Waqi’ah. Pas kontraksi sakit banget mereka nyuruh saya ngeden. Ngeden pertama dan kedua salah. dr. Amang bilang mata harus kebuka ga boleh merem, tatapan ke depan liat mata beliau, ngedennya pun sambil mulutnya ditutup dan tanpa suara. Pantesan tenggorokan saya serek, ternyata saya salah ngeden T___T”. Akhirnya yang ketiga kali saya ngeden dr. Amang bilang bener, satu suster naik ke kasur sebelah kiri saya bantuin dorong perut saya. Ga lama dr. Amang bilang stop jangan ngeden lagi. Saya heran, perut saya masih mules rasanya kayak mau pup belum keluar kok udah ga boleh ngeden? Ga lama ada suara tangis bayi! Alhamdulillah ternyta anak kami sudah lahir :’). Langsung ditaruh di atas dada saya, ga lama tangisan anak saya langsung berhenti :’). Alhamdulillah ya Allah.. Adyt sendiri yang motong tali pusatnya :’). Awalnya saya ga brani liat anak saya, ga brani megang. Ada yang narik tangan kiri saya, nyuruh saya meluk anak saya. Baru saya berani ngelirik. Mata anak saya melek ngeliat saya. Subhanallaah.. Cantiknyaa!! Setelah itu saya ga putus bilang alhamdulillah sampe dr. Amang selese njahit di bawah sana. Sambil saya ajak ngomong anak saya, pokoknya berusaha mengalihkan perhatian biar ga sakit pas dijahit. Ga lama anak saya diambil buat dibersihkan, dia langsung nangis kenceng begitu dilepas dari dada saya. Adyt sampe terharu katanya. Adyt ikut keluar ke ruang bayi buat ngadzanin. Bapak mertua saya mengabadikan dengan camdig-nya :). ‘Nya masuk kamar VK, nyium saya sambil nangis bilang saya hebat :’). Alhamdulillah.. Oya selama proses persalinan Adyt juga dampingin saya terus dan dia ga takut sama sekali lihat proses di bawah sana. Dia lihat pas anak saya baru keluar ujung rambutnya, dan dia ngerekam juga pake handycamnya! Ga semua proses, beberapa diskip tentunya..

Ga lama anak saya dibawa ke kamar VK lagi. Selama 2 jam saya diobservasi di situ sambil IMD. Anak saya sudah pinter ngenyot! Alhamdulillah.. Jam 4 sore pas anak saya dibawa keluar lagi, saya dipindah ke kamar. Di situ udah banyak sodara yang dateng yang ternyata nemenin selama persalinan. Ada Nciz, ‘Nya, Bapak mertua, Bapak, Tedo, Igar, Om Yok, Tante Pit, Budhe Erna. Alhamdulillah terima kasih udah nemenin :). Saya sempet makan bentar, trus anak saya dianterin lagi buat nyusu. Salut sama RS Husada Utama, bener2 pro ASI dan pro IMD! Malemnya anak saya juga tidur di kasur sama saya, di RS ini emang semua kelas rawat gabung/rooming in jadi anaknya tidur sama Ibu di kamar. Ini kan termasuk salah satu program pro ASI dan IMD, bayi rawat gabung 24 jam sama Ibunya. Adyt tidur di bawah pake tikar. Paginya abis nyusu kita bertiga tidur di kasur ukuran single itu. Cukup lho! Hihihi.. Malem pertama itu sekitar jam 2 pagi kita sempet manggil suster karna anak kita nangis dikasih ASI ga mau. Kita sungkan sama pasien lain takut ganggu. Kita bawa ke ruang bayi ternyata dia pup, hihi.. Langsung diajarin cara ganti popok trus dibilangin bayi memang rawat gabung jadi gapapa ga usah sungkan sama pasien lain. Saya di RS cuma semalem. Besoknya tanggal 2 Maret 2013 saya sudah boleh pulang. Alhamdulillah nambahnya ga banyak, alhamdulillah semua normal dan lancar ga ada tindakan tambahan apa2.. Oya pas pulang anak kita sempet ditindik trus difoto. Fotonya ga langsung jadi, buat tindiknya alhamdulillah sudah beli anting emas putih sesuai kesepakatan saya & Adyt.

Dan ini foto Zoey beberapa jam setelah lahir, belum dimandiin karna baru boleh dimandiin 6 jam setelah lahir. Karna lahirnya jam 13.45 jadi baru dimandiin besok paginya :).

20130315-174939.jpg

Ini foto yang buat diframe, dari RS. Baju jumper motif sapi dari Iya’, makasih banget Ya’! :)

20130315-175045.jpg

Some untold stories :

1. Saya merasa sangat terbantu persalinan normal abis baca salah satu buku yang dibeliin Bapak. Judulnya “Segala Hal tentang Melahirkan yang Harus Anda Ketahui” penulisnya Ina May G. Beliau salah satu bidan di Amerika, isi bukunya bagus banget! Pokoknya saya jadi ga takut sama sekali melahirkan secara normal, memang persalinan normal itu alamiah, cepet sembuhnya, bahkan kalo harus melahirkan di rumah dengan bantuan bidan pun saya siap! Di buku itu banyak menceritakan pengalaman persalinan normal yang ditangani Bidan Ina May tsb, semua ceritanya amazing dan bikin saya termotivasi. Recommended!

2. Sempet ada insiden pas nentuin nama buat anak kami. Awalnya di Surat Keterangan Lahir kita udah nulis Aaliyah Zooey Aditya, persis kayak yang saya mau namanya seperti Zooey Deschannel. Tapi pas sampe rumah saya berubah pikiran, kasian anak saya ntar kalo diejek namanya kayak bahasa inggrisnya kebun binatang :(. Akhirnya Adyt ngurus lagi ke RS buat ngerubah jadi Aaliyah Zoey Aditya. Hihihi..

3. Pas kita mau pulang dari RS juga ada insiden sama asuransi kantor saya. Jam 4 sore sudah boleh pulang, tapi proses verifikasi dari asuransi baru jalan jam 11 malem! Itupun karna saya telpon ke call center asuransinya.. Akhirnya hampir tengah malem saya, Adyt dan Zoey baru pulang dari RS :(

4. Ga nyangka sama sekali ternyata pas lahiran itu pas tanggal cantik 1-3-13. dr. Amang abis bantu proses persalinan saya langsung ada janji 4 operasi SC. Hihihi.. Alhamdulillah..

5. Rasanya berhasil melahirkan normal bener2 luar biasa! Ngalah2i lulus SNMPTN, masuk IPA ato lulus DEPLU yang mana ketiga2nya saya gagal :D. Begitu saya selese ngeden yang ketiga trus anak saya keluar dan ditaruh di dada saya, i felt marvelous :) :).

Alhamdulillah.. Bersyukur ga ada abisnya.. Rasanya kayak mimpi :’). Terima kasih ya Allah..

Ini foto perdana keluarga kecil kami.
Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera :).

20130315-181917.jpg

ALHAMDULILLAHIROBBIL’ALAMIINN..

Terima kasih ya Allah atas kemudahan dan kelancaran yang diberikan mulai awal proses persalinan hingga akhir.. Saya dan Zoey sehat, tidak kurang suatu apapun :’).

Happy Sunday! :)

2 thoughts on “Zoey’s Delivery : The Story of Normal Birth Process

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s